.

Raden Saleh, Seniman dan Bangsawan


Oleh : Aimdbest

1.Siapa Raden Saleh sebenarnya ?

Sosok Raden Saleh tidak asing lagi dikenal kalangan penduduk negeri ini. Seorang Raden Saleh semasa hidupnya dianggap sebagai salah seorang manusia yang ikut merintis lahirnya seni lukis modern Indonesia. Nyaris, sepertiga dari umur pelukis kelahiran Terboyo dekat Semarang ini dihabiskannya dengan merantau, belajar dan berkarya di luar negeri, antara lain di Negeri Belanda, Jerman , Austria , Italia dan Perancis. Karyanya dihargai oleh pelukis-pelukis terkenal maupun penguasa-penguasa negara-negara tersebut.

2. Ia berbakat sekali
Bakat seni Raden Saleh pertama kali dilihat AA Payen, seorang pelukis Belgia yang menjadi guru gambar resmi pada s'lands plantentuin, kini Kebun Raya Bogor tahun 1817. Payen yang salut dengan bakat melukis Saleh memasukkannya ke sekolah untuk anak-anak bumi putra di Cianjur. Setelah Salehtaman dari sekolah lanjutannya yang dibogor dan Payen kembali ke Eropa tahun 1815, Sarip Saleh dibawa Payenikut keluarga Belgia lain, Jean Baptiste de Linge. Tahun 1829 Sarip Saleh mengikuti Jean Baptiste de Linge yang ditugaskan ke Negeri Belanda yang pada waktu itu berada di bawah pemerintahan Raja Willi cm I, Saleh diberi kesempatan belajar selama 2 tahun. Di Den Haag negeri Belanda, sebelum menjadi seniman yang berdikari Saleh belajar sambil bekerja pada pelukis potret, pembuat sketsa dan ahli Litografi Cornel is Cruscman. Pada waktu itu juga ia belajar mengkopi lukisan terkenal karya Rembrandt dan van Dijk. Lukisan Pemandangan alam dipelajarinya dari pelukis Andreas Schelfhout.

3. Perjalanan menuju sukses
Keahliannya melukis membuat Saleh dapat bergaul di kalangan ningrat dan orang-orang terkemuka pribumi maupun Belanda, dan di Negeri Belanda pergaulan itu dikembangkan lebih lanjut, ia melukis potret-potret tokoh-tokoh atau keluarganya alas permintaan atau kemauan sendiri sebagai tanda terima kasih atau persahabatan. Dalam tahun 1839 ia mendapat kesempatan untuk mengadakan perjalanan di pelbagai negara Eropa, seperti Jerman , Austria , Italia dan Perancis. Kemudian ia menetap di Dresden , dan di kota ini ia berhubungan dengan Raja Riendrich August II dari Sachsen. Akhir tahun 1844 Saleh pergi ke Negeri Belanda lagi (Raja William II) untuk mcmperpanjang beasiswanya yang sebelumnya sudah berkali-kali diperpanjang. Kemudian ia tinggal di Paris, mcmpelajari karya-karya seni terkemuka dan bahasa Perancis. Pembawaanya konon yang menyebabkan penulis Perancis Eugene Sue mengambilnya sebagai model tokoh Prince Djalma dalam karyanya "Juif Errant".

4. Kembali ke Tanah Air
Raden Saleh kembali ke Indonesia pada akhir tahun 1851; menikah dengan Winkelman, seorang nona Indo Belanda dan mendirikan sebuah rumah besar yang mirip Istana di Cikini. Rumah itu masih tegak pada hari ini, hanya fungsinya telah berubah menjadi rumah sakit, yakni Rumah Sakit DGI Cikini. Sebagian dari halaman rumahnya yang sangat luas menjadi Komplek Taman Ismail Marzuki. Perkawinannya dengan istri pertamanya tidak kekal. Setelah bercerai ia menikah lagi dengan seorang putri Yogya yang masih kerabat Sultan Hamengku Buwono VI. Mereka mcmilih tinggal di Bogor , di sebuah rumah bekas kediaman Sultan Tamijidilah dari Banjarmasin yang diasingkan ke Bogor dalam tahun 1859. Letaknya di belakang Hotel Bellevue yang sekarang ditempati oleh bangunan Ramayana Theatre. Di sini ia tetap menghasilkan karya-karya lukisannya. Raden Saleh meninggal dunia lepas tengah hari pukul 13.00 pada tanggal 23 April 1880 akibat serangan trombasis; gumpalan darah menyumbat peredaran darahnya, ia dimakamkan di tanah yang dipilihnya sendiri, yang sebenarnya diperuntukkan bagi istrinya tercinta yang sakit parah.

5.Gelar-gelar Kehormatan dan Keanggotaannya Dalam Perhimpunan- Perhimpunan IImiah
Gelar-gelar kehormatan yang diterimanya sebelum pulang ke Tanah Air yaitu "Ridder der Orde van de Eikenkroon" (Kesatria dari Orde van de Eikenkroon) dari raja Belanda II yang diberikan lukisan seekor singa yang berkelahi mati-matian melawan dua ekor banteng. Kemudian gelar "Pelukis Sri Paduka Raja" dari William II yang diterimanya pada tahun 1850. Dari kaisar Austria Frans Joseph ia menerima gelar "Commandeur met de ster de Franz Joseph Orde" (Panglima dengan bintang Orde Franz Joseph). Kemudian "Ridder der Kroon van Pruisen" (Ksatria dan Orde Mahkota) dari raja Prusia Wilheim I yang diberinya sebuah Iukisan berjudul "Perkelahian Singa"; dan gelar terakhir adalah "Ridder van de Witten Valk". Ketiga gelar terakhir diperolehnya ketika sudah kembali ke Indonesia . la juga menjadi anggota kehormatan Perhimpunan untuk Kebun Binatang dan Tumbuh-tumbuhan di Batavia; anggota kehormatan Perhimpunan Betawi untuk seni dan IImu Pengetahuan (Bataviaasch Gennotschap voor Kunsten en Wetenschhappen); dan keanggotaannya untuk Koninkijk Instituut voor de Taal, Land-en Volkenkunde di negeri Belanda; dan Natuurkundig Verreninging in Nederlandsch India (Perhimpunan IImu Pengetahuan Alam di Hindia Belanda).

6. Mengenal Pribadinya Lewat Lukisannya
Raden Saleh seorang pelukis naturalis, dan ia adalah seorang pribadi yang mendambakan kebebasan tanpa hambatan apapun untuk mengerjakan ilham-ilham yang terbit dari jiwanya. Seorang guru besar Belanda Prof. P. J. Veth memuji tentang dua lukisannya "Kebakaran di Hutan" dan "Perburuan Kijang" sebagai berikut : "Orang hanya perlu memandang sekilas pada kedua lukisan untuk dapat meyakinkan diri bahwa pelukis yang paling kenial diantara orang kulit putih harus mengakui orang berkulit sawo matang ini sebagai orang yang setaraf mereka. Maaf kepada mereka yang atas dasar ethnologi mencap orang Jawa sebagai tanggung-tanggung untuk selamanya. Lukisan-Iukisan Raden Saleh lebih bersifat studi hewan dan pada Pemandangan alam. Tetap! studi hewan yang bagaimana? Bukan ternak yang tenang merumput di padang rumput, bukan kerbau lamban di depan bajak atau gerobak yang menarik perhatiannya, tetapi kijang yang lincah, kuda yang gagah, banteng yang tinggl hati, harimau yang haus darah, dalam detik-detik waktu mereka sedang terbakar oleh semangat perburuan atau oleh ketakutan bahaya yang tak dapat dihindari, dilecut dengan luapan scmangat tinggi. Hanya sedlklt pelukis yang leblh berhasll melukis dunia hewan, hanya sedikit yang berhasil melukiskan kcmarahan, kegeraman, ketakutan penghuni hutan, yang lebih balk untuk dinikmati".

Sebuah lukisannya yang menimbulkan tanda tanya adalah yang menggambarkan Pangeran Diponegoro yang disebutnya sendiri "Suatu adegan bersejarah, penangkapan pemimpin Jawa Diponegoro" yang dlbuatnya untuk raja Belanda. Yang aneh adalah, mengapa justru saat penangkapannya yang dilukiskan.

Beberapa diantara hasil-hasil karya Raden Saleh yang masih dapat kita lihat dalam Museum Puri Lukisan di Taman Fatahillah, Jakarta , membuktikan bahwa Raden Saleh adalah seorang pelukis gemilang yang berbakat, seorang seniman yang kreatif dan sangat ahli.

Sumber : http://www.smk4-padang.sch.id
Foto : http://mbahbuyutfirstperson.blogdrive.com

d'Posting Oleh : ~ Batusangkar ~ artikel biografi, tips kesehatan, lirik+chord, fakta aneh dan unik, benar benar lengkap' Update@2012

Saat ini anda sedang membaca artikel Raden Saleh, Seniman dan Bangsawan Terima kasih atas kunjungan anda di blog yang berisi artikel Wisata, budaya, sejarah, sekarang, indonesia, asal, usul, daerah, kabupaten, sumatera, jawa, upacara, cerita, rakyat, alam, turis, objek, tourism, alam, unik, kota, asean, asia, legenda, yang diposting oleh Batusangkar Semoga bermanfaat . Terimakasih atas kunjungan Anda serta kesediaan Anda membaca artikel di budaya-indonesia-sekarang.blogspot.com ini. Kritik dan saran dapat anda sampaikan melalui sms atau email. :)